Makanan Khas Lebaran di Jawa Tengah yang bisa bikin ketagihan.


Lebaran sebentar lagi tiba, inilah saatnya bagi umat muslim untuk merayakan kemenangan setelah satu bulan lamanya berpuasa. 

Kemenangan ini dirayakan dengan cara berkumpul bersama keluarga besar di hari lebaran. Sanak saudara saling mengunjungi satu sama lain dari satu kota ke kota lainnya untuk saling bermaaf-maafan.

Biasanya, rumah orang yang paling dituakan dan dihormati akan dijadikan sebagai tempat berkumpul untuk keluarga besar di hari yang telah disepakati. Mereka yang merasa lebih muda akan rela meluangkan waktu dan biaya untuk silaturahmi ke yang lebih tua untuk menunjukkan rasa hormat dan meminta maaf serta doa.

Sambil bersilaturahmi , bercanda tawa dan melepas kerinduan , biasanya pihak tuan rumah akan menyajikan hidangan khas Lebaran sebagai bentuk penghormatan untuk tamu dan sanak saudara yang hadir.

Dan biasanya hidangan khas daerah masing masing yang akan dijadikan menu utama sebagai hidangan pada saat lebaran.

Berikut ini adalah 5 hidangan lebaran khas Jawa Tengah yang paling sering disajikan saat Lebaran seusai shalat Ied.

1. Ketupat / Kupat Lebaran


Sebetulnya ketupat hampir ada di daerah manapun setiap lebaran tiba, tidak hanya ada di Jawa tengah. Biasanya ketupat dipakai sebagai hidangan pengganti nasi.
Saya pernah penasaran bertanya kepada mbah saya mengenai penjelasan tentang filosofi pemakaian istilah Kupat , konon katanya kupat adalah singkatan dari kata "ngaku Lepat" yang dalam bahasa Indonesia ngaku=mengaku dan Lepat =kesalahan. Jadi Kupat bisa disimbolkan sebai kegiatan saling mengakui kesalahan pada saat momen lebaran.

2. Lontong Opor ayam atau Entog


Lontong opor adalah juga makanan yang paling sering kita temui disajikan pada saat lebaran tiba.
Jika biasanya opor dimasak memakai daging ayam, di beberapa daerah di jawa terutama pada saat lebaran, sayur opor memakai daging entog / itik sebagai menu utamanya. Perbedaan antara pemakaian daging ayam dan Entog ada pada tekstur dagingnya yang berbeda sehingga membuat cita rasa makanan lebaran semakin terasa istimewa.

3. Lepet


Lepet adalah makanan khas jawa tengah yang terbuat dari ketan yang dibungkus dengan daun kelapa kemudian di kukus . Rasanya gurih dan nikmat. Lepet disajikan pada saat lebaran sebagai hidangan kudapan yang sangat khas.
Di Jawa nama lepet ini ternyata mempunyai filosofi juga. Jika kupat artinya mengakui kesalahan, maka lepet ini berasal dari  bahasa jawa "silep kang rapet" yang diartikan dikubur dalam dalam. Jadi antara kupat dan lepet bisa dimaknai dengan saling memaafkan dan mengubur kesalahan masa lalu dalam salam.

4. Sambal Goreng Ati Ampela


Sambal goreng Ati Ampela disajikan sebagai pendamping pada saat menikmati sayur opor. Makanan ini sebagai penambah cita rasa pedas bagi mereka yang menyukai rasa pedas pada makanan.

5. Sayur Lodeh nangka


Sayur lodeh nangka biasanya disajikan dengan potongan ketupat atau lontong. Sajian kombinasi antara lontong dan sayur lodeh nangka ini bahkan menjadi menu kuliner khas salah kota di Jawa Tengah tepatnya di kota Kudus dengan sebutan Lentog.

Makanan dengan porsi yang tidak begitu banyak namun cukup untuk menutupi rasa lapar ini biasanya disajikan dengan tambahan sayur tahu dan telur bacem. Sangat pas untuk disajikan  pada saat lebaran tiba.

Bagaimana dengan tradisi silaturahmi dan menu hidangan lebaran di daerah anda? Apakah makanan yang sama yang disajikan atau malah memiliki hidangan unik lainnya yang mungkin kita semua wajib untuk mencicipi dan merasakannya?

(S78)


Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Makanan Khas Lebaran di Jawa Tengah yang bisa bikin ketagihan."

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel